Selasa, 25 Januari 2011

HADITS TENTANG PERSAUDARAAN SESAMA MUSLIM (kajian sanad dan matan)

I. Pendahuluan
Jika fanatisme, perselisihan dan kebencian masa silam masih terus merajalela di kalangan umat Islam, pasti keadaan mereka tidak akan menjadi baik.
Haruslah diingat, bahwa kita semua adalah kaum muslimin. Agama kita satu, Tuhan kita satu, kitab suci kita satu, Nabi dan Rasul kita satu, tujuan hidup kita satu. Musuh kita satu, yaitu mereka yang memusuhi kita. Mereka memandang kita ini sebagai kaum muslimin yang dipersatukan oleh akidah dan tujuan-tujuan Islam . Sebagaimana firman Allah swt.
Hai manusia, Sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal. (al-Hujurât: 13)
Jelaslah bahwa saling mengenal merupakan dasar saling berhubungan di antara sesama manusia. Islam dalam hal ini tidak hanya sekedar menghimpun sejumlah manusia banyak atau sedikit, tetapi menghimpun sejumlah kebenaran yang memantapkan hubungan-hubungan yang benar antara manusia dengan Tuhanya, disamping hubungan antara manusia itu sendiri.
Hadits Rasulullah saw. juga menunjukkan bahwa sesama Muslim adalah saudara, maka dalam kajian sederhana ini penulis ingin mejelajah lebih jauh mengenai bagaimana petunjuk Nabi saw. mengenai ukhuwah Islamiyah, yaitu sebuah Hadits riwayat al-Bukharī, bab al-Ikrah, no.6437 berikut ini:
حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ أَنَّ سَالِمًا أَخْبَرَهُ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ
“Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim lainnya, tidak menzhalimi atau mencelakakannya. Barang siapa yang berusaha mencukupi kebutuhan saudaranya, Allah akan mencukupi kebutuhanya.
Dalam makalah ringkas ini, akan dilakukan kajian terhadap hadits tersebut yang meliputi takhrīj al-hadīś, i’tibār al-sanad, naqd al-sanad (kritik sanad), naqd al-matn (kritik matan), analisis kontekstualisasi hadīś, dan penggalian fiqh al-hadīś, terutama yang berkaitan dengan dunia pendidikan akhlaq. Penulis berharap makalah ini dapat memberikan kontribusi bagi keilmuan hadits dan pada akhirnya dapat diamalkan.

II. Takhrīj al-HadīŚ
Dengan melakukan Takhrīj al-Hadīś , diharapkan akan diketahui asal usul riwayat hadits yang akan diteliti, berbagai periwayat yang telah meriwayatkan hadits itu, dan ada atau tidaknya korroborasi (syâhid dan mutâbi’) dalam sanad bagi hadiś yang diteliti.
Berdasarkan penelusuran dari beberapa kitab hadiś, berikut ini adalah beberapa jalur periwayat dari hasil Takhrīj.
1. Şahih Bukhārī, bab al-madhālim wa al-ghasb, no. 2262

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ أَنَّ سَالِمًا أَخْبَرَهُ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرُبَاتِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَة
2. Şahih Muslim, bab al-birru wa al-şalah wa al-adāb, no. 4677.

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا لَيْثٌ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ مَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
3. Şahih Muslim, bab tahrīmu dhulmu al-muslim, no. 6706.
6706 - حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ بْنِ قَعْنَبٍ حَدَّثَنَا دَاوُدُ - يَعْنِى ابْنَ قَيْسٍ - عَنْ أَبِى سَعِيدٍ مَوْلَى عَامِرِ بْنِ كُرَيْزٍ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَنَاجَشُوا وَلاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا. الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ. التَّقْوَى هَا هُنَا ». وَيُشِيرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ « بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ ».
4. Sunan Abī Dāwud, bab al-adab, no. 4248

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ مَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ فَإِنَّ اللَّهَ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
5. Sunan al-Tirmiżi, bab al-hudūd ‘an Rasūlillah, no. 1346

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ عُمَرَ
6. Musnad Ahmad, bab musnad al-mukaśirin min al-şahabah, no. 5103

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ دَاوُدَ حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ خَالِدِ بْنِ أَبِي عِمْرَانَ عَنِ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقُولُ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يَخْذُلُهُ وَيَقُولُ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ مَا تَوَادَّ اثْنَانِ فَفُرِّقَ بَيْنَهُمَا إِلَّا بِذَنْبٍ يُحْدِثُهُ أَحَدُهُمَا وَكَانَ يَقُولُ لِلْمَرْءِ الْمُسْلِمِ عَلَى أَخِيهِ مِنْ الْمَعْرُوفِ سِتٌّ يُشَمِّتُهُ إِذَا عَطَسَ وَيَعُودُهُ إِذَا مَرِضَ وَيَنْصَحُهُ إِذَا غَابَ وَيَشْهَدُهُ وَيُسَلِّمُ عَلَيْهِ إِذَا لَقِيَهُ وَيُجِيبُهُ إِذَا دَعَاهُ وَيَتْبَعُهُ إِذَا مَاتَ وَنَهَى عَنْ هِجْرَةِ الْمُسْلِمِ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلَاثٍ
7. Musnad Ahmad, bab musnad al-mukaśirin min al-şahabah, no. 5388

حَدَّثَنَا حَجَّاجٌ حَدَّثَنَا لَيْثٌ حَدَّثَنِي عُقَيْلٌ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ أَنَّ سَالِمَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ أَخْبَرَهُ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ مَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
8. Syu’b al-īmān li al-Baihaqy, bab fashl fīmā yaqūl al-‘āţis fī jawāb, no. 9321

9321 - أخبرنا أبو عبد الله الحافظ ، نا أبو العباس محمد بن يعقوب ، نا محمد بن علي الوراق ولقبه حمدان ، نا سعيد بن سليمان ، نا الليث ، عن عقيل ، عن الزهري ، عن سالم ، عن ابن عمر ، أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : « المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه ، ومن كان في حاجة أخيه كان الله في حاجته ، ومن فرج عن مسلم كربة فرج الله عنه كربة من كرب يوم القيامة ، ومن ستر مسلما ستره الله يوم القيامة »
9. Musnad Syihāb al-Qadla’y, bab al-muslimu akh al-muslim, no. 169 dan no. 162

أنا أبو الحسن علي بن موسى السمسار بدمشق ثنا أبو زيد محمد بن أحمد المروزي أنا محمد بن يوسف الفربري أنا محمد بن إسماعيل البخاري نا يحيى بن بكير نا الليث عن عقيل عن بن شهاب أن سالما أخبره أن عبد الله بن عمر أخبره أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال : المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه ومن كان في حاجة أخيه كان الله في حاجته ومن فرج عن مسلم كربة من كرب الدنيا فرج الله عنه كربة من كرب يوم القيامة ومن ستر مسلما ستره الله يوم القيامة

10. Musnad Syihāb al-Qadla’y, bab al-muslimu akh al-muslim, no. 168
168 - أخبرنا عبد الرحمن بن عمر التجيبي ثنا أبو سعيد أحمد بن محمد بن زياد ثنا إبراهيم الحربي ثنا الوليد بن صالح ثنا الليث بن سعد عن عقيل عن الزهري عن سالم عن أبيه قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه


11. Hilyah al-Auliyā’ wa thobaqāt al-ashfiyā’, bab Sālim bin ‘Abdullah
حدثنا محمد بن جعفر قال ثنا جعفر الفرغاني وحدثنا أبو عمرو بن حمدان قال ثنا الحسين بن سفيان 2 وحدثنا ابراهيم بن محمد بن يحيى في جماعة قالوا ثنا محمد بن اسحاق قال ثنا قتيبة بن سعيد قال ثنا الليث بن عقيل عن الزهري عن سالم بن عبدالله عن أبيه قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه ومن كان في حاجة أخيه كان الله في حاجته ومن فرج عن مسلم كربة فرج الله بها عنه كربة من كرب يوم القيامة ومن ستر مسلما ستره الله يوم القيامة
III. I’tibâr al-Sanad
Untuk melakukan perbandingan terhadap hadits-hadits di atas, maka dilakukanlah I’tibâr. Manfa’at dari I’tibâr adalah untuk mengetahui keadaan hadits seluruhnya dilihat dari ada atau tidaknya pendukung (corroboration) berupa periwayat yang berstatus muttabi’ atau syāhid. Muttabi’ adalah periwayat yang berstatus pendukung pada periwayat yang bukan sahabat. Sedangkan syāhid yaitu periwayat yang berstatus pendukung untuk sahabat.
Cara untuk melakukan I’tibâr yaitu mengumpulkan beberapa jalur sanad setelah melakukan Takhrij untuk diidentifikasi ada tidaknya syāhid atau muttabi’.
Untuk mempermudah melakukan I’tibâr, diperlukan penggambaran skema untuk seluruh sanad hasil Takhrij. Skema hadits tentang persaudaraan sesama muslim dapat dilihat dalam lampiran dari makalah ini.
Dari skema tersebut didapatkan data bahwa hadits yang diteliti ditemukan adanya syāhid, yaitu Abu Hurairah.
Jika dikelompokkan berdasarkan thabaqat atau tingkatan jalur periwayatan, hadits Bukhari ini memilki enam kelompok muttabi’. Pertama, Sālim bin ‘Abdullāh sebagai perwayat kedua (tingkat tabi’in), ia mempunyai beberapa muttabi’ yaitu Nāfi’ yang juga meriwayatkan dari Ibnu Umar dan Abi Sa’id dari Abu Hurairah.
Kedua, Ibnu Syihāb, sebagai perawi ketiga memiliki muttabi’: Khālid bin Abī ‘Imran yang menerima hadits dari Nāfi’ dan Ibnu Qays yang menerima dari Abi Sa’id.
Ketiga, ‘Uqail bin Khālid, yang merupakan periwayat keempat. Memiliki dua muttabi’, yaitu Ibn Lahī ’ah yang menerima hadits dari Khālid bin Abī ‘Imran dan ‘Abdullāh bin Musalamah dari Ibnu Qays.
Keempat, Laiś bin sa’ad, sebagai periwayat kelima dari hadits ini, ia memilki dua muttabi’, yaitu Musā bin Dawud yang menerima hadits dari ‘Uqail dan Muslim dari ‘Abdullāh bin Musalamah.
Kelima, Yahya bin ‘Abdullāh bin Bakīr yang merupakan periwayat keenam memilki beberapa orang muttabi’ yaitu, Ahmad bin Hanbal dari Musā bin Dāwûd, Qutaibah bin Sa’ īd, Hajjaj , Sa’īd bin Sulaimān, dan al-Walid, keempat rawi tersebut menerima hadits dari Laiś bin sa’ad.
Keenam, al-Bukhārī, yang merupakan periwayat ketujuh yang juga merupakan mukhārij, memiliki beberapa muttabi’, yaitu Muslim, Abū Dāwud, dan al-Tirmiżī, Ibn Ishāq keempat-empatnya dari Qutaibah bin Sa’ īd, Ahmad dari Hajjaj, Muhammad bin Āli al-Warāq dan Luqbah Hamdān dari Sa’īd bin Sulaimān, dan Ibrahim al-Haraby dari al-Walid.







IV. Kritik Sanad
a) Skema Hadits
Adapun skema hadits riwayat Imam Bukhari dari Sālim bin ‘Abdullah adalah sebagai berikut:
hadits tentang persaudaraan sesama muslim yang diteliti, memiliki tujuh orang periwayat. Adapun urutanya adalah sebagai berikut.

No Nama rawi Urutan rawi Urutan sanad
1 ‘Abdullāh bin ‘Umar Periwayat I Sanad VII
2 Sālim bin ‘Abdullah Periwayat II Sanad VI
3 Ibn Syihāb Periwayat III Sanad V
4 ’Uqail bin Khālid Periwayat IV Sanad IV
5 Laiś bin sa’ad Periwayat V Sanad III
6 Yahya bin ‘Abdullāh bin Bakīr Periwayat VI Sanad II
7 Imam al-Bukhārī Periwayat VII /mukharij Sanad I/mukharij

b) Kualitas Perawi Hadits
Hadits riwayat Imam Bukhari no. 6437dari ‘Abdullah bin ‘Umar memiliki tujuh periwayat yang masing-masing memilki riwayat hidup dan penilaian kredibilitas sebagai berikut.
1. ‘Abdullāh bin ‘Umar
Nama lengkap beliau adalah ‘Abdullāh bin ‘Umar bin al-Khaţţab bin Nufail al-Qurasyī al-‘Adawī. Memiliki kunyah Abû ‘Abd al-Rahman, wafat pada tahun 73/74 H di Makkah. Diantara guru-guru Beliau yaitu Rasulullah saw., Abu Bakar, ‘Umar (ayahnya), Utsman, Sayyidah ‘Aisyah, Hafshah, dan ‘Abdullāh bin Mas’ud. Sedangkan yang meriwayatkan dari beliau diantaranya Sâlim bin ‘Abdullâh (putranya), Nafi’, al-Hasan al-Bashri, Ibnu Syihâb al-Zuhrī, Ibn Sirin, Thawus, Mujahid, dan Ikrimah.
Diantara yang memberikan penilaian terhadap beliau adalah Rasulullāh saw., beliau berkata kepada Hafshah: «أن أخاك عبد الله رجل صالح لو كان يقوم من الليل» .Dan ia termasuk salah satu sahabat yang bernama ‘Abdullâh (al-‘Abâdillah al-‘Arba’ah) yang terkenal banyak diikuti atsarnya . Ia meriwayatkan kurang lebih 2.630 hadits. Beliau termasuk shahabat, jika dikaitkan methode “kullu shahabah ‘udûl” maka kredibilitas beliau terjamin (tidak diragukan).
2. Sālim bin ‘Abdullāh
Nama lengkap beliau adalah Sālim bin ‘Abdullāh bin Umar bin al-Khaţţab al-‘Adawī. Memiliki kunyah Abû ‘Umar atau Abû ‘Abdillah al-Madany al-Faqīh. Beliau termasuk tabi’in tengah atau thabaqat ke tiga. Beliau wafat pada bulan Dzulqa’dah atau Dzulhijjah tahun 106 H. diantara guru beliau adalah ‘Abdullāh bin Umar (ayahnya), Abû Hurairah, Abû Rāfi’, Abû Ayûb, Zaid bin al-Khaţţāb, Abû Lubābāh.
Sedangkan murid-muridnya antara lain: Abû Bakar (putranya), Abû Bakar bin Muhammad, al-Zuhry, Shalih bin Kaisan, Handholah bin Abi Sufyan, ’Ubaidillah bin ‘Umar, Abû Wāqid al-Laitsī, ‘Āshim bin ‘Ubaidillah, ‘Abdullāh bin Abi bakar, Abû Qilābah, Humaid al-Ţawīl, ‘Umar bin Hamzah, ‘Amrû bin Dīnār al-Makī, ‘Amrû bin Dīnār al-Basharī, Nāfi’, MûSā bin ‘Uqbah, Muhammad bin Wāsi’ dll.
Adapun penilaian yang diberikan ‘Ulama’ terhadapnya diantaranya:
1. Ibnu Hibbān: menyebutkan dalam kitabnya " الثقات "
2. al-Bukharī: لا أدرى سالم عن أبى رافع صحيح أم لا
3. al-’Ajly: tsiqah
4. Ahmad bin Hanbal dan Ishaq bin Rahwayh: أصح الأسانيد الزهري عن سالـم عن أبـيه
5. Ibnu sa’ad: كان ثقة، كثـير الـحديث، عالياً من الرجال
Dengan menunjukkan banyaknya ulama’ yang menilai tsiqah, maka perawi ini dapat diterima periwayatanya.
3. Ibnu Syihāb
Nama lengkap beliau adalah Muhammad bin Muslim bin ‘Ubaidillah bin ‘Abdullāh bin Syihāb bin ‘Abdullāh bin al-Hārits bin Zuhrah al-Qurasyī al-Zuhrī, memilki kunyah Abu Bakar al-Madanī. Beliau tinggal di Syam, dan termasuk thabaqah keempat (setelah tabi’in tengah), dilahirkan pada tahun 50/51/56/58 dan wafat pada tahun 124H. adapun guru-guru beliau diantaranya: Sahal bin Sa’ad, Anas, Mahmûd bin al-Rabī’, Sīnīn Abī Jamīlah al-Shahabiyyīn, ‘Urwah, Sa’īd bin al-Musayab, Abī Salamah, ‘Ubaidillah bin ‘Abdullāh, Sālim, Khārijah bin Zaid, ‘Atho’ bin Abī Rabah.
Sedangkan murid-muridnya yaitu: Mālik, Mu’amar, Ibn ‘Uyainah, Shālih bin Kaisān, ‘Uqail, Yûnus, dll.
Penilaian-penilaian ‘Ulama’:
Yahya bin Sa’īd: لا يرى إرسال الزهرى و قتادة شيئا
Muhammad bin sa’d: tsiqah
An-Nasa’ī: sanad yang paling bagus diantaranya al-Zuhrī
Abû Bakar bin Manjawaih: fāqihan fādlilan
melihat banyaknya ulama’ yang menta’dil maka dapat dikatakan bahwa Ibnu Syihāb adalah rawi yang tsiqah.
4. ’Uqail bin Khālid
Nama asli beliau adalah ’Uqail bin Khālid bin ’Uqail al-Hāfidh al-Hujah Abu Khālid al-Amawy Ailiy termasuk maula ‘Utsmān bin’Affān. diantara guru beliau adalah al-Zuhrī, ‘Amrû bin Syu’aib, ‘Arāk bin Malik, ‘Ikrimah, Sālim, al-Qāsim, dll. Adapun murid-murid beliau yaitu al-Laits bin Sa’ad, Sa’īd bin Abī Ayûb, al-Mufadlal dll. Beliau wafat di Mesir tahun 141 H
Diantara penilaian ulama’ terhadapnya:
Abû Zur’ah: ثقة صدوق
Abī Hātim: لا بأس به
Al-‘Ajly: أيلى ثقة
Ibn Ma’in: tsiqah hujjah
Ibn Hibbân: tiqah
Al-Bukhârî: كان عقيل يحفظ
Al-‘Aqîlî: shadûq
Mempertimbangkan banyaknya penilaian tsiqah, maka ’Uqail tergolong orang yang tsiqah dan diterima riwayatnya
5. Laiś bin sa’ad
Nama asli beliau adalah al- Laiś bin sa’ad bin Abd al-Rahman bin ‘Uqbah Abu al-Hārits al-Fahamī al-Bashrī, wafat tahun 175 H. diantara guru beliau adalah al-Zuhrī, Nāfi’, Yahya bin Sa’īd al-Anshārī, Yazid bin Abī Habīb, al-Maqbûrī, ’Uqail bin Khālid, Musā.
Sedangkan murd-muridnya diantaranya: Qutaibah bin Sa’īd, ‘Abdullāh bin Yûsuf, Yahya bin Bukair, Sa’īd bin Syarahbīl, ‘Abdullāh bin al-Mubārak.
Penilaian yang didapatkanya:
Ibn Ma’īn: tsiqah
Abû Zur’ah al-Rāzī: tsiqah yahtaju bi hadītsihi
Muhammad bin Sa’d: tsiqah
Al-Nasa’ī: tsiqah
Ahmad bin Hanbal: tsiqah
Dengan banyaknya pemberian nilai tsiqah terhadap rawi ini, maka periwayatanya dapat diterima
6. Yahyâ bin ‘Abdullâh bin Bakîr
Nama beliau adalah Yahyâ bin ‘Abdullâh bin Bakîr al-Qurasyî al-Makhzumî, memiliki kunyah Abû Zakariyâ al-Mishrî. Lahir pada tahun 154 H, dan wafat pada 231 H. diantara guru beliau yaitu Mâlik bin Anas, al-Laiś bin sa’ad, al-Mughîrah bin ‘Abd al-Rahman, Mufadlal bin Fadlâlah, Yahyâ bin Shâlih al-Ailî.
Sedangkan murid-murid beliau diantaranya: al-Bukhārī, Ahmad bin Muhammad bin al-Hajâj, Ahmad bin Yahyâ, Ismâ’îl bin ‘Abdullâh al-Ashbahânî, Baqî bin Mukhalid al-Andalusî.
Penilaian ‘ulama’ terhadap beliau:
al-Khalîlî: tsiqah
al-Sâjî: Shadûq
Yahyâ bin Ma’în: أبو صالح أكثر كتبا ، و يحيى بن بكير أحفظ منه .
Ibnu Hibbân: tsiqah
Abu Hâtim: يكتب حديثه و لا يحتج به
Meskipun ada Ulama’ yang menilai Yahyâ dengan tidak sempurna, tetapi secara umum beliau dapat digolongkan sebagai rawi tsiqah.
7. Imam al-Bukhārī
nama beliau adalah Muhammad bin Ismâîl bin Ibrahîm bin al- Mughîrah al-Ju’fî al-Bukhârî al-Hâfidh. Lahir pada hari Jum’at malam tanggal 13 Syawal 194 H di Bukhara, dan wafat pada tanggal 30 Ramadlan 256 H.
diantara guru beliau yaitu ‘Alî bin al-Madinî, Ahmad bin Hanbal, Muhammad bin Basyâr,
Yahya bin Ma’în, Ibn Rahawaih, dan Muhammad Yusuf al-Firyabî, Yahyâ bin ‘Abdullâh bin Bakîr. Sedangkan murid beliau diantaranya Muslim bin Hajâj, al-Tirmidzî, al-Nasa’î, Ibnu Khuzaimah, dan Ibnu Abî Daud.
Beliau merupakan pengarang kitab Sahih al-Bukhari, yang diakui oleh gurunya, Yahya bin Ma’in dan Ahmad bin Hanbal, bahwa hadits dalam kitab tersebut berderajat shahih. Meskipun di dalamnya juga ada yang tidak diakui keshohihanya, tetapi hanya sedikit. Ia juga mendapat gelar Imam Muhadditsin dalam bidang hadits.
c) Persambungan Sanad
Menurut M. Syuhudi Isma’il, persambungan sanad hadits didasarkan pada tiga barometer. Pertama, seluruh periwayat bersifat tsiqat penuh. Kedua, seluruh periwayat tidak terbukti melakukan tadlis (penyembunyian cacat). Ketiga, cara periwayatan sah berdasarkan ketentuan shighat tahamul wa al-ada’ al-hadits (penerimaan dan penyampaian hadits) . dalam sanad hadits yang diteliti, keseluruhan rawi mendapatkan banyak penilaian tsiqah.
Untuk periwayat pertama, yaitu ‘Abdullāh bin ‘Umar (w. 73/74 H), hubunganya dengan Rasulullah sudah tidak diragukan lagi. Disamping karena Ibnu ’Umar berguru langsung kepada Rasulullah saw., ia juga seorang sahabat yang banyak meriwayatkan hadits dan kedlabitanya tidak diragukan lagi. Apalagi kalau dilihat dari segi tahamul wa al-ada’nya, Ibnu ’Umar memakai shighat قال yang menurut Syuhudi Isma’il termasuk kelompok as-sama’, yang memungkinkan seorang perawi mendengar hadits secara langsung dari pemberi berita.
Adapun hubungan Ibnu ’Umar (w. 73/74 H) dengan rawi setelahnya Sālim bin ‘Abdullāh (w. 106 H) adalah guru dan murid sekaligus ayah dan anak. Sedangkan shighat tahamul wa al-ada’ yang digunakan beliau adalah أخبره yang dapat dimasukkan dalam kategori al-sama’. Sehingga memungkinkan seorang perawi mendengar hadits secara langsung dari pemberi berita, mengingat sang pemberi berita adalah ayah beliau sendiri.
Selanjutnya hubungan antara Sālim bin ‘Abdullāh (w. 106 H) dengan Ibn Syihāb (w.124H) adalah guru dan murid. Dan shighat tahamul wa al-ada’ yang digunakan adalah أخبره yang termasuk metode al-sama.
Selanjutnya hubungan antara Ibn Syihāb (w.124H) dan ’Uqail bin Khālid (w. 141 H) adalah guru dan murid. Dan shighat tahamul wa al-ada’ yang digunakan adalah عن yang dapat dihukumi muttashil jika: Si mu’an’in bukan seorang mudalis dan harus adanya pertemuan. sedangkan jarak wafat antara kedua rawi ini tidak begitu jauh, dan keduanya merupakan rawi yang tsiqah.
Begitu juga antara ’Uqail bin Khālid (w. 141 H) dengan al- Laiś bin sa’ad (w. 175 H), memilki kasus yang sama dengan di atas.
Berikutnya adalah al- Laiś bin sa’ad (w. 175 H) dengan muridnya Yahyâ bin ‘Abdullâh (w. 231 H) yang menggunakan shighat tahamul wa al-ada’ حدثنا yang merupakan metode al-sama’sehingga dimungkinkan pertemuan keduanya dalam pemberian hadits secara langsung. Disamping kelahiran Yahyâ bin ‘Abdullâh adalah 154 H yang masih memungkinkan pertemuan keduanya.
Yahyâ bin ‘Abdullâh (w. 231 H) dengan al-Bukhârî (w. 256 H) juga merupakan guru dan murid. Mereka menggunakan shighat tahamul wa al-ada’ kata حدثناsebagaimana kasus kasus di atas.
d) Kemungkinan terhindar dari syāż dan ‘illah
Berdasarkan penelitian dan pengamatan terhadap variasi sanad lain dari hadits riwayat al-Bukharī dari Ibnu ‘Umar, menunjukkan kemungkinan terhindar dari syāż dan ‘illah. Sebab jika diamati seluruh hadits dari jalur periwayatan yang lain tersebut mendukung dan menguatkan hadits riwayat imam al-Bukharī ini. Walaupun terdapat perbedaan bentuk kalimat dan tambahan lafadh diantara riwayat-riwayat tersebut, namun perbedaan tersebut tidak dapat merusak atau merubah esensi dan citra hadits. Sehingga dapat dikatakan bahwa hadits riwayat Ibnu ‘Umar bisa dikatakan terhindar dari syāż dan ‘illah
e) Kesimpulan Kritik Sanad
 Kredibilitas perawi dari hadits ini bernilai bagus
 Terdapat persambungan sanad mulai dari mukhārij sampai Rasulullah saw., yaitu terdapat hubungan antara guru dan murid
 Hadits ini terhindar dari syāż dan ‘illah
Maka dapat disimpulkan bahwa hadits ini berkualitas shahīh sanadnya.


V. Kritik Matan
Setelah melakukan kritik terhadap sanad hadits (kritik eksternal/al-naqd al-khārijī), langkah selanjutnya adalah melakukan kritik terhadap matan hadits (kritik internal/al-naqd al-dākhilī). Tolak ukur yang akan digunakan penulis dalam hal ini adalah tolak ukur kritik matan yang dikemukakan oleh Shalahuddin al-Adlabi, yaitu:
1) tidak bertentangan dengan al-Qur’an al-karim
2) tidak bertentangan dengan hadits dan sirah nabawiyah yang shahih
3) tidak bertentangan dengan akal, indra atau sejarah
4) menunjukkan ciri-ciri sabda Nabi.
Sebelumnya, akan dibandingkan antara redaksi matan hadits dari jalur periwayat lain, hadits tema persaudaraan sesama muslim ini memiliki 10 variasi matan, yaitu:
No Sumber Redaksi matan
1 al-Bukhârî: 6437 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ
2 al-Bukhârî: 2262 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرُبَاتِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَة
3 Muslim: 4677, Abi Dawud: 4248 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ مَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
4 al-Tirmiżi: 1346, Baihaqy: 9321 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
5 Ahmad: 5103 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يَخْذُلُهُ وَيَقُولُ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ مَا تَوَادَّ اثْنَانِ فَفُرِّقَ بَيْنَهُمَا إِلَّا بِذَنْبٍ يُحْدِثُهُ أَحَدُهُمَا وَكَانَ يَقُولُ لِلْمَرْءِ الْمُسْلِمِ عَلَى أَخِيهِ مِنْ الْمَعْرُوفِ سِتٌّ يُشَمِّتُهُ إِذَا عَطَسَ وَيَعُودُهُ إِذَا مَرِضَ وَيَنْصَحُهُ إِذَا غَابَ وَيَشْهَدُهُ وَيُسَلِّمُ عَلَيْهِ إِذَا لَقِيَهُ وَيُجِيبُهُ إِذَا دَعَاهُ وَيَتْبَعُهُ إِذَا مَاتَ وَنَهَى عَنْ هِجْرَةِ الْمُسْلِمِ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلَاثٍ
6 Ahmad: 5388 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ مَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
7 Syihab al-Qadla’ī: 169 & 162 المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه ومن كان في حاجة أخيه كان الله في حاجته ومن فرج عن مسلم كربة من كرب الدنيا فرج الله عنه كربة من كرب يوم القيامة ومن ستر مسلما ستره الله يوم القيامة
8 Al-Ashbahanī:juz 2, hlm. 195 المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه ومن كان في حاجة أخيه كان الله في حاجته ومن فرج عن مسلم كربة فرج الله بها عنه كربة من كرب يوم القيامة ومن ستر
مسلما ستره الله يوم القيامة
9 Muslim: 6706 لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَنَاجَشُوا وَلاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا. الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ. التَّقْوَى هَا هُنَا ». وَيُشِيرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ « بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ
10 Syihab al-Qadla’ī : 168 المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلمه

Dengan melihat variasi redaksi matan hadits di atas, dapat disimpulkan bahwa hadits tentang persaudaraan sesama muslim ini diriwayatkan secara makna (al-riwāyah bi al-ma’nā). Karena perbedaan yang ada tidak menyangkut hal yang principal, hanya menyangkut perbedaan tambahan kalimat yang tidak merusak maksud hadits. Apalagi hadits ini didukung oleh jalur periwayat lain yang kebanyakan berderajat shahih, maka variasi redaksi matan hadits ini masih bisa ditoleransi.
Langkah selanjutnya adalah penelitian matan dengan empat tolak ukur yang telah disebutkan:
1. tidak bertentangan dengan petunjuk al-Qur’an
Hadits riwayat Ibnu ’Umar ini berupa penegasan bahwasanya sesama muslim adalah saudara, juga disertai larangan untuk mendholimi sesama Muslim. Maka kita tidak boleh membedakan antara yang satu dengan yang lain, karena hal itu juga berarti kita mendholimi yang lain pihak. Dengan kata lain, prinsip persaudaraan harus ditegakkan atas dasar kaidah persamaan. Bila terjadi pertengkaran atau pertikaian, prinsip persaudaraan wajib diterapkan pada semua pihak dan dilaksanakan hukum-hukumnya. Maka dalm hal ini, hadits tersebut tidak bertentangan dengan petunjuk Allah dalam surat al-Hujurât 10:
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ (10)
“Orang-orang beriman itu Sesungguhnya bersaudara. sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.”

Al-Thabary menakwilkan “ إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ “ dengan persaudaraan dalam agama, dan “فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ” yaitu jika terjadi pertikaian إذا اقتتلا بأن تحملوهما على حكم الله وحكم رسوله. Adapun makna الأخوين dalam hal ini yaitu setiap dua orang yang bertikai dari golongan yang beriman. Selanjutnya disebutkan dalam ayat, perintah untuk bertaqwa, yaitu takut kepada Allah dengan cara melaksanakan kewajibanya dalam masalah mendamaikan antara kedua orang yang saling bertikai dari golongan ahli iman secara adil. Selain itu juga termasuk kewajiban adalah menjauhi ma’shiat kepada Allah agar disayang oleh-Nya.
Demikian halnya dengan Ibnu katsir, juga berpendapat bahwasanya yang dimaksud ayat tersebut adalah persaudaraan dalam agama. Dan “فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ” yaitu dua kelompok yang saling bertikai, dan maksud dari lanjutan ayat adalah perintah untuk bertaqwa, yaitu dalam semua urusan
ayat lain yang sesuai dengan maksud hadits dari Ibnu ‘Umar yaitu surat Ali Imran ayat 103:
. “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara”

Di dalam ayat tersebut, secara eksplisit disebutkan bahwa persaudaraan merupakan nikmat dari Allah swt.. ayat yang lainya yaitu surat Ali Imran 105, yang merupakan larangan untuk mengikuti perpecahan umat terdahulu:
“Dan janganlah kamu menyerupai orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang mendapat siksa yang berat,”
Ayat lainya yaitu surat Ali Imran 104:
“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.”

Pelajaran dari ayat tersebut yaitu bahwasanya tidak ada sesuatu yang dapat mempersatukan umat kecuali jika umat tersebut memiliki sasaran besar dan risalah termulia yang diperjuangkanya. Dan tidak ada sasaran atau risalah yang lebih besar dan lebih tinggi bagi ummat Islam selain dari da’wah kepada kebaikan yang dibawa Islam
Ayat berikutnya mengenai sejumlah adab dan akhlak utama yang akan melindungi ukhuwah:
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang”. (al-Hujurat: 11-12)

Allah sangat mencintai orang yang bersatu, sebagaimana dalam surat al-Shaf: 4

”Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.”

2. tidak bertentangan dengan hadits dan sirah Nabi saw.
Diantara hadits-hadits nabi yang membicarakan perihal persaudaraan sesama muslim sangatlah banyak, diantaranya:
1. persaudaraan dapat memperkuat orang yang lemah dan menambah kekuatan orang yang sudah kuat. Sebagaimana dalam hadits riwayat al-Bukhârî no. 459 yang diibaratkan antara mukmin yang satu dengan mukmin yang lain seperti bangunan yang saling menguatkan:
حَدَّثَنَا خَلَّادُ بْنُ يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ أَبِي بُرْدَةَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ جَدِّهِ عَنْ أَبِي مُوسَى عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الْمُؤْمِنَ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا وَشَبَّكَ أَصَابِعَهُ
2. hadits riwayat al-Bukhârî 5552, persaudaraan sesama mukmin diibaratkan satu tubuh, yang jika satu bagian terasa sakit maka bagian yang lain ikut merasakan sakitnya:
حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ عَنْ عَامِرٍ قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ سَمِعْتُ النُّعْمَانَ بْنَ بَشِيرٍ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَرَى الْمُؤْمِنِينَ فِي تَرَاحُمِهِمْ وَتَوَادِّهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ كَمَثَلِ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى عُضْوًا تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ جَسَدِهِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى
3. hadits riwayat al-Bukhârî 2263; orang mukmin wajib membantu saudaranya dalam keadaan bagaimanapun. Jika saudaranya tersebut sesat maka ia wajib memberi petunjuk, jika saudaranya bertindak melampaui batas maka ia wajib menahanya:
حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا هُشَيْمٌ أَخْبَرَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي بَكْرِ بْنِ أَنَسٍ وَحُمَيْدٌ الطَّوِيلُ سَمِعَ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْصُرْ أَخَاكَ ظَالِمًا أَوْ مَظْلُومًا
Adapun sabab wurud dari hadits yang diteliti yaitu:
Diriwayatkan oleh Abu Daud dari Suwaid ibn Hanzhalah: kami berangkat bersama Wail bin Hujur untuk menemui Rasulullah saw. (dalam perjalanan) seorang musuh menghadangnya. Lalu aku bertemu musuhnya, maka suatu kaum memaksa agar mereka bersumpah, kemudian aku bersumpah sesungguhnya ia adalah saudaraku. Lalu Nabi membiarkan hal tersebut dan mendatangi kami, maka aku kabarkan kepadanya bahwa suatu kaum memaksa mereka agar bersumpah bahwa musuhnya itu adalah saudaranya, lalu beliau berkata: kamu benar, kaum muslim itu adalah saudara kaum muslim dan menyebutkan hadits tersebut. Dan diriwayatkan oleh Ahmad dari Suwaid, lafadhnya adalah kamu mentaati mereka dan yang paling benar diantara mereka, kaum muslim adalah saudara kaum muslim dan dalam hadits lain terdapat: kamu benar, kaum muslim adalah saudara kaum muslim dan selanjutnya.
Suatu ketika diantara sahabat terjadi pertengkaran, yaitu antara suku Aus dan Khazraj. Pertengkaran tersebut terjadi akibat hasutan orang yahudi yang diperintahkan oleh Qais (kafir yang benci Muslimin). Yahudi tersebut mengingatkan peristiwa Bu’ats (pertempuran antara kedua suku tersebut pada masa jahiliyah), yang dimenangkan oleh suku Aus. Sehingga kedua suku itu saling beradu slogan-slogan untuk membanggakan masing-masing kelompok.
Kejadian ini sampai kepada Rasulullah saw, sehingga beliau langsung mendatangi mereka bersama beberapa kaum muhajirin dan bersabda:
"يا معشرَ المسلمين، الله الله، أبدعوى الجاهلية وأنا بين أظهُرِكم بعد إذْ هداكم الله إلى الإسلام وأكرمكم به، وقطع به عنكم أمرَ الجاهلية، واستنقذكم به من الكفر، وألَّف به بينكم، ترجعون إلى ما كنتم عليه كفارًا؟
Merekapun sadar bahwa yang baru saja mereka lakukan adalah tipu daya setan dan musuh-musuh mereka. Lalu meletakkan senjata seraya menangis dan saling berangkulan.
3. tidak bertentangan dengan akal sehat, indra dan fakta sejarah
Secara nalar, tidak ada alasan bagi manusia untuk bercerai-berai dan saling tidak mengenal. Yang ada seharusnya adalah rasa saling berkasih sayang diantara manusia. Hal ini jika kita berpikir tentang asal-usul semua jenis manusia, yaitu dari dua orang ayah-ibu (Adam dan Hawa). Dengan demikian, Allah hendak menjadikan pangkal kekerabatan manusia itu sebagai tempat saling bertemu dalam bentuk hubungan-hubungan persaudaraan yang erat . Sebagaimana dalam firman Allah surat al-Hujurat 13:
” Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”
Hubungan persaudaraan jika melihat asal usul manusia ini masihlah terlalu luas, yang di dalam persaudaraan tersebut meliputi berbagai agama dan bermacam-macam orang. Namun di dalam al-Qur’an juga dijelaskan untuk tidak mengikuti orang diluar Islam yang mengajak kepada kekafiran.
”Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman.”(Ali Imran: 100)

Kisah yang diajarkan orang tua kepada anak-anaknya yang sangat logis mengenai persaudaraan adalah perihal sapu lidi, yang tidak dapat dipatahkan jika lidi-lidi itu dipersatukan dan diikat. Sementara jika lidi tersebut sendiri, maka sangat mudah untuk dipatahkan. Dan tali itu adalah Islam dan al-Qur’an.
Fakta sejarah membuktikan bahwasanya pada masa empat abad silam, kaum muslimin berbondong-bondong keluar dari semua pelosok menuju ”Yastrib” untuk mendirikan negara Islam pertama di dunia. Negara Islam tersebut dilahirkan dari ikatan persaudaraan. Persaudaraan yang didasari semangat taqwa kepada Allah itulah yang menghimpun segenap kaum muslimin sejak awal pertumbuhanya, mengibarkan tinggi-tinggi bendera Islam. Persaudaraan itu juga yang menjadi sandaran Rasulullah saw. Dalam membangun suatu ummat yang sanggup mematahkan agama keberhalaan dan musuh- musuh lainya yang mengintai kehancuran Islam. Yaitu ummat yang setelah mengarungi perjuangan sangat panjang akhirnya berhasil keluar dalam keadaan segar bugar dan kokoh.
Madinah yang pada masa itu merupakan kota yang mendukung dan memeluk Islam serta menjunjung tinggi ajaran-ajaranya, telah berhasil membina hubungan antara penduduk asli dengan kaum pendatang atas dasar persamaan perjuangan di jalan Allah. semangat toleransi yang cemerlang, persamaan penuh tanpa memandang perbedaan asal keturunan dan bangsa, saling menghormati dan cinta-mencintai, pemerataan keutamaan dan menjunjung tinggi kebenaran, serta mendorong setiap orang berbuat kebajikan berdasarkan kesadaran diri, bukan paksaan. Keadaan kaum muslimin yang demikian dilukiskan oleh Allah swt. dalam firman-Nya:
وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
“Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). Dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung”(al-Hasyr: 9)
Dalam kitab al-‘Iqdul Farîd disebutkan bahwa kaum Anshar berasal dari kabilah Azdi, yaitu kabilah Aus dan Khazraj yang keduanya merupakan keturunan Haritsah bin ’Amr bin ’Amir. Kedua kabilah tersebut juga berasal dari Qahthan (’Arab Qahthâniyah). Keduanya memilki sifat berani, tangkas, kuat, sadar akan harga diri, dan cinta kebebasan. Mereka tidak mau tunduk kepada siapapun, bahkan tidak mau menyerahkan pajak kepada pemerintah sekalipun.
Antara Aus dan Khazraj selalu dilanda peperangan, yang terakhir adalah Yaumu Bu’ats (perang Bu’ats). Keduanya telah terbakar oleh api perang dan merasakan kepahitanya. Kini mereka telah menghapusnya. Pada diri mereka telah tumbuh keinginan untuk bersatu, mengatur hubungan baik, dan menghapuskan peperangan. Hal ini tergambarkan dalam perkataan mereka:”kami telah meninggalkan kaum kami. Tidak ada permusuhan dan kejahatan dalam suatu kaum yang melebihi apa yang terjadi pada kaum kami. Maka barangkali Allah akan menyatukan kami karenamu. Jika Allah mempersatukan kami karenamu, maka tidak ada laki-laki lebih perkasa darimu.”
Sedangkan kaum Muhajirin dan kelompok Islam pertama di Makkah dan sekitarnya berasal dari Adnan (’Arab ’Adnaniyah). Ketika Rasulullah saw. hijrah ke Madinah, dan kaum Anshar memberikan pertolongan kepadanya, maka bersatulah Arab Adnan dan Arab Qahthan di bawah panji Islam. Mereka menjadi satu tubuh. Padahal diantara mereka terjadi saling mengungguli dan saling mendahului pada masa jahiliyah.
Berdasarkan analisis atas kandungan redaksi Hadits riwayat imam al-Bukhari dari Ibnu ‘Umar dengan menggunakan empat tolak ukur di atas, penulis menyimpulkan bahwa Hadits tentang persaudaraan sesama muslim sama sekali tidak bertentangan dengan petunjuk al-Qur’an, tidak bertentangan dengan Hadits dan sirah Nabi saw., dan juga tidak bertentangan dengan akal sehat, indra, dan fakta sejarah.
Bahkan jika dikontekstualisasikan dengan realitas umat Islam saat ini, hadits ini masih sangat relevan. Mengingat saat ini umat Islam terpecah belah dalam madzhab dan pandangan keagamaan yang sangat beragam. Maka hadits ini dapatlah dikatakan bersifat universal, yang berarti berlakunya tidak terikat oleh waktu dan tempat.
Perbedaan-perbedaan di bidang fiqih dan pandangan teoritis lainya hanyalah merupakan perbedaan pendapat yang bersumber pada ilmu pengetahuan dan niat orang-orang yang bersangkutan terhadap Allah swt.. Dengan niat jujur, berijtihad itu- benar ataupun keliru-tetap memperoleh imbalan pahala.
Ada sementara orang yang bersikeras mengatakan tentang persoalan pihak lain ”tidak diragukan bahwa itu keliru”. Padahal kekeliruan bisa terjadi pada semua orang dan semua hamba Allah, dan tidak ada hubunganya dengan hakekat keagamaan. Kadang kekeliruan terjadi di kalangan kaum mukminin dan adakalanya juga di kalangan orang kafir.
Taruhlah jika benar-benar terjadi kekeliruan, tetapi mengapa dalam waktu yang sedemikian lamanya, perbedaan fiqih dan teoritis tidak dibiarkan begitu saja. Bukankah hal itu lebih baik daripada perbedaan-perbedaan tersebut dijadikan bahan pertengkaran dan perdebatan, sehingga orang-orang yang bertengkar tersebut kehilangan kemurnian hati nuraninya. Atau sampai mengakibatkan perang sehingga merusak kemantapan iman dan memberikan kesempatan kepada setan untuk berteriak kegirangan.
Diantara contoh perpecahan yang sering kita jumpai adalah masalah masjid. padahal semua masjid manapun mempunyai fungsi yang sama, yaitu untuk ibadah dan juga tempat berkumpulnya orang Islam. Namun kefanatikan akan madzhab membuat masjid tersebut berbeda-beda. Ada yang mengatakan ”aku tidak mau shalat di masjid ini, ini masjidnya orang ini/itu”, jika diketahui siapa pendiri dari masjid tersebut. Atau bahkan memasang nama ”ini masjid orang ini”, sehingga orang yang tidak sama dengan nama masjid tersebut enggan melakukan sholat di masjid tersebut. Hal ini sangat bertentangan dengan hadits di atas yang menyatakan larangan untuk saling mendholimi, dan barang siapa yang berusaha mencukupi kebutuhan saudaranya, Allah akan mencukupi kebutuhanya.
Perselisihan yang ada dimulai pada zaman dahulu, pada awalnya dalam masalah politik, yang kemudian melahirkan madzhab-madzhab dan golongan. Bahkan sampai ada orang luar yang mengatakan ada Islam Sunnah dan ada Islam Syi’ah. Yang dari madzhab tersebut munculah berbagai madzhab.
Perselisihan yang ada sesungguhnya hanya bersifat politik, kemudian meluas ke bidang-bidang lainya demi kepentingan para penguasa. Maka yang berkewajiban memperbaiki kerusakan adalah kaum politisi.
Namun dewasa ini peranan ada di tangan para ’ulama’. Karena ilmu pengetahuan selamanya terpengaruh oleh kekuasaan, dan pengajaran-pengajaran banyak diwarnai oleh tujuan para penguasa yang hendak memetik keuntungan, maka kalangan cendekiawan tetap terkelabuhi. Yang dimaksud disini adalah orang-orang yang awam di bidang agama dan yang sejenisnya.
Dalam kenyataanya telah terjadi perbedaan dan perselisihan pendapat di kalangan para ulama’. Tetapi tidak semestinya yang demikian itu dilontarkan ke tengah-tengah kehidupan ummat yang awam, yang mengakibatkan mereka terkotak-kotak dan tenggelam dalam kemunduran sekarang ini dan masa mendatang.
4. susunan pernyataanya menunjukkan ciri-ciri sabda kenabian
diantaranya ciri-ciri tersebut adalah sebagai berikut:
a) tidak mengandung keserampangan
keserampangan disini adalah dalam hal mendatangkan hal-hal yang menakjubkan, yang tidak dapat diterima akal sehat, baik dalam kata maupun maknanya. Seperti halnya keajaiban yang dibuat oleh ahli cerita untuk membuat kagum manusia, dengan hal itu mereka telah merusak timbangan-timbangan amal yang telah ditegakkan oleh syara’.
Sebagaimana contoh hadits buatan sekelompok orang: “barang siapa melakukan sholat anu, maka ia akan memperoleh tujuh puluh rumah, di dalam satu rumah terdapat tujuh puluh ribu ranjang, dan dalam setiap ranjang terdapat tujuh puluh ribu wanita muda.” Komentar ibn al-Jauzi terhadap hadits buatan ini adalah: “walaupun kekuasaan Allah tidak terbatas tetapi ini adalah karangan yang jelek.” Dan pendapat dari ibn al-Qayyim bahwasanya hal ini merupakan pendustaan terhadap Rasulullah saw.
Ibn al-Qayyim menyatakan bahwa keserampangan-keserampangan yang terjadi menunjukkan kepada pembuatnya atas dua hal, yaitu ia sangat bodoh, atau ia seorang zindik (menampakkan keimanan dan memendam kekufuran), yang ingin mengurangi derajat rasul, dengan menisbatkan kalimat-kalimat seperti di atas.
Dengan demikian, hadits tentang persaudaraan sesama muslim tidaklah mengandung keserampangan. Karena dapat diterima akal baik dalam kata maupun maknanya.
b) tidak mengandung makna yang rendah
Yang dimaksud rendah disini adalah rendah maknanya, adapun rendah dalam kata maka tidak cukup sebagai bukti untuk menghukumi palsu sebuah riwayat. Karena dimungkinkan adanya periwayatan hadits dengan maknanya saja, dan mengungkapkanya dengan kata-kaat yang rendah dari diri perawi sendiri. Tetapi harus diterangkan tentang kerendahan kata-kaat itu supaya tidak dinisbatkan kepada Rasul.
Jika ada riwayat yang mengandung makna yang rendah, maka hal ini menunjukkan ketidakshahihan penisbatanya terhadap Nabi saw. Sedangkan hadits ini memiliki makna yang tinggi karena sesuai dengan al-Qur’an dan sangat dianjurkan dalam Islam untuk menjaga rasa persaudaraan dan menghindari perpecahan.
c) tidak menyerupai perkataan ulama’ khalaf
penyebab keserupaan ini diantaranya adalah fanatisme yang bersarang dan menguasai sebagian jiwa. Maka disamping loyalitasnya pada al-Qur’an dan sunnah, ia juga loyal kepada fanatisme kelompok atau aliran tertentu yang mendorongnya untuk memalsukan hadits, untuk menopang aliranya atau untuk menyerang kelompok musuhnya.
Sedangkan hadits persaudaraan sesama muslim tersebut adalah tidak membela satu golongan manapun, malahan menganjurkan untuk bersatu di bawah naungan Islam.
Dengan beberapa ciri di atas, hadits tentang persaudaraan sesama muslim memiliki susunan yang menunjukkan sabda kenabian.
Kesimpulan Kritik matan
Hadits ini bernilai sahih dan maqbul karena susunan pernyataanya menunjukkan ciri-ciri sabda kenabian, tidak bertentangan dengan petunjuk al-Qur’an, tidak bertentangan dengan hadits dan sirah Nabi saw, tidak bertentangan dengan akal sehat, indra dan fakta sejarah.
VI. Kesimpulan
1. Berdasarkan hasil takhrij terhadap hadits ini, ditemukan 11 jalur periwayatan yang berbeda
2. Berdasarkan I’tibar sanad, hadits riwayat imam al-Bukharī ini termasuk hadits ahad kategori azīz
3. Berdasarkan kajian sanad, hadits ini tergolong hadits shahih
4. Berdasarkan kritik matan, hadits ini berstatus shahih dan maqbul
5. Secara kontekstual, hadits ini bersifat universal, karena pesan yang terkandung masih relevan dengan kondisi umat Islam saat ini
6. Hadits ini memberikan nilai-nilai edukatif yang cukup urgen bagi kehidupan umat Islam saat ini. Diantaranya menumbuhkan semangat ukhuwah islamiyah.
Demikianlah kajian terhadap hadits riwayat Imam al-Bukhari dari Ibnu ’Umar tentang persaudaraan sesama muslim. Semoga hasil kajian ini menjadi pedoman kita semua dalam rangka mengamalkan sunnah nabi dan dalam membangun rasa persaudaraan yang lebih baik.
Wallahu a’lam bi al-shawab






Daftar Pustaka
al-Adlabi, Salahudin ibn Ahmad. Metodologi Kritik Matan Hadits terj. Qadirun Nur dkk. .Jakarta: Gaya Media Pratama, 2004
Al-Baihaqy, Syu’b al-īmān li al-Baihaqy. DVD Rom Maktabah al-Syamilah.
al-Ashbahanī, Abu Nu’aim. Hilyah Al-Auliyā’ Wa Thobaqāt Al-Ashfiyā’. DVD Rom Maktabah al-Syamilah
al-‘Asqalani, Ibnu Hajar. Tahdzib al-Tahdzib. DVD. ROM Maktabah al-Syâmilah.
Al-Ghazali, Muhammad. Akhlak Seorang Muslim terj. Abu Laila dan Muhammad Tohir .Bandung: al-Ma’arif, 1995.
al-Husaini, Ibnu Hamzah. Asbabul Wurud 3: Latar Belakang Historis Timbulnya Hadits-Hadits Rasul. Jakarta: Kalam Mulia, 2007
Al-Mizi, Tahdzib al-Kamāl . CD. ROM Maktabah al-A’lam wa Tarajim al-Rijal
al-Nadwi, Abul Hasan ‘Ali al-Hasani. Sejarah Lengkap Nabi Muhammad Saw. terj. Muhammad Halabi Hamdi. Yogyakarta: Mardhiyah Press, 2008.
al-Qadla’ ī , Syihab. Musnad Syihab al-Qadla’ī. DVD Rom Maktabah al-Syamilah.
al-Qardlawi, Yusuf. Gerakan Islam terj. Aunur Rafiq Shaleh Tamhid. Jakarta: Rabbani Press, 1997
al-Ridlawy, Sayyid Murtadla. Membina Kerukunan Muslim terj. Muhammad Tohir .Jakarta: Pustaka Jaya, 1984.
al-Shalih, Subhi. Membahas Ilmu-Ilmu Hadits. Jakarta: Pustaka Firdaus, 2007
al-Thabarî, Abu Ja’far Jâmi’ Al-Bayân Fî Ta’wîl Al-Qur’an. DVD. ROM Maktabah al-Syâmilah.
Dzulmani, Mengenal Kitab-Kitab Hadits (Yogyakarta: Insan Madani, 2008
Ibn katsîr, Tafsir Al-Qur’an Al-‘Adhîm. DVD. ROM Maktabah al-Syâmilah.
Isma’il, Muhammad Syuhudi. Kaedah Keshahihan Sanad Hadits. Jakarta: Bulan Bintang, 1995.
Suryadi (dkk.), Metodologi Penelitian Hadiś. Yogyakarta: Pokja Akademik UIN SUKA, 2006
Tadzkirah al-Hufādh. CD. ROM Maktabah al-A’lam wa Tarajim al-Rijal.
Al-Ta’dil wa al-Tajrih . CD. ROM Maktabah al-A’lam wa Tarajim al-Rijal
Al-Ta’dil wa al-Tajrih. CD. ROM Maktabah al-A’lam wa Tarajim al-Rijal
Al-Isti’âb fi Ma’rifah al-Shahabah. CD. Rom Maktabah al-A’lam wa Tarajim al-Rijal

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar